Menyusuri Kota Kenangan Yogyakarta

April 05, 2019


 
Di pusat kota (Foto dokumen pribadi)
Pulang ke kotamu
Ada setangkup haru dalam rindu
Masih seperti dulu
Tiap sudut menyapaku bersahabat
Penuh selaksa makna
Terhanyut aku akan nostalgia
Saat kita sering luangkan waktu
Nikmati bersama
suasana Yogya….
(LaguYogyakarta oleh: Kla Project)

Siapa yang belum pernah ke Yogyakarta? Kota sejuta kenangan ini menawarkan makna bagi para penikmat travelling, termasuk saya. Apalagi saat mendengar barisan lagu milik Kla Project…duuh nostalgia nih ya?

Dulu semasa saya kuliah di S1, saya pernah kursus bahasa Inggris dan salah satu tempat untuk bertemu turis adalah di Yogyakarta. Saya bertemu para turis sekaligus praktek cas, cis, cus bahasa Inggris di Candi Borobudur dan Prambanan. Selain itu saya berkunjung ke Malioboro saat malam tiba, janjian bertemu sahabat yang sedang kuliah di IAIN (sekarang UIN) Suka Yogyakarta. Ketemuan hanya sebentar dan situasi pusat kota Malioboro sedang ada acara, sehingga jalanan macet.

Kedua kalinya saya ke Yogyakarta sekitar tahun 2001 saat saya tengah proses merampungkan skripsi. Waktu itu saya sengaja mencari dirasah sabiqah (studi pendahuluan) skripsi yang waktu itu saya husnudhon akan menjumpainya di perpustakaan IAIN SUKA Yogyakarta. Bersama kedua orang teman saya berangkat naik bis DUTA dari terminal Bungurasih Surabaya menuju Yogyakarta dan sampai terminal dini hari. Setelah solat subuh, kami pun menuju wartel dan menelpon teman-teman satu almamater pondok pesantren di IAIN SUKA. Selanjutnya waktu saya habiskan dengan mencari referensi di perpustakaan, Alhamdulillah saya mendapatkannya. Skripsi yang saya temukan di tahun 1980 dan masih ditulis dengan tangan. Selanjutnya saya tinggal mengembangkan skripsi tersebut dengan menambahkan kajian komparatif penyair Ash-Sho’alik pada masa Jahiliyah dan Umawiyah.

Kemudian pada tahun 2017 akhir, saya diajak teman-teman fakultas menuju Yogyakarta. Selang waktu yang cukup panjang membuat saya lupa beragam atribut kota Yogya. Saya ingat dulu pada tahun sebelum 2000 zaman masih menggunakan wartel, sekarang lokasi itu sempat saya ingat-ingat.

Malioboro di malam hari (Foto dokumen pribadi)

Wajah Malioboro juga berubah. Saya sangat menikmati sambutan warga khususnya para penjual saat malam mulai turun. Bagaimana suasana malam yang sangat hidup, ramai dan seakan tak pernah tidur. Situasi pusat kota yang begitu gemerlap membuat saya cukup menikmati malam hari di Malioboro.
Selain keramaian pusat kota, dagangan para penjual di Malioboro selalu memberikan magnet tersendiri dan membuat saya ingin beli…he..he.. Setelah mengantongi barisan kaos dan daster batik saya kembali ke hotel mungil dekat Malioboro. Esok harinya saya menyempatkan menjelajahi Goa Pindul, dan pantai di sana.

Bagi saya, Yogyakarta itu selaksa makna. Walau dulu hati saya pernah tertinggal di sana (edisi curhat hahayy) namun saya bertekad saya akan bertemu Yogyakarta suatu hari nanti, entah kapan. Alhamdulillah Allah mengabulkannya.

You Might Also Like

24 komentar

  1. wah malioboro. blm lgkap rasanya kl ke Yogya namun blm ke malioboro y mb ^^ terima kasih sdh berbagi mb. salam knal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Mbak, Malioboro jantung kota Yogyakarta. Salam kenal juga

      Hapus
  2. aku blm pernah ke goa pindul. ada apakah di sana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya sekali itu Mbak. Di goa Pindul kita menyusuri goa dengan duduk di ban yang besar. Seru

      Hapus
  3. Yogyakarta emang enggak bisa dikunjungi cuma sekali, aku baru dua kali kesana, pernah ke candi Borobudur, Prambanan, hutan Pinus pengger, Merapi park, Malioboro, monumen Jogja kembali, wisata yg lagi hits masih banyak yg belum dikunjungi, mungkin kapan-kapan bisa kesana lagi

    BalasHapus
  4. Duh jadi kangen banget pengen ke Jogja.. suasananya itu lho.. jadi semacem magnet tersendiri.. selalu ada hal yg bikin kangen

    BalasHapus
  5. aahhh...jogja, kota kedua perantauanku, yang selalu bikin kangen. jogja selalu punya tempat di hatiku hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ciyee....sama Mbak...nuansanya itu lho beda.

      Hapus
  6. jogjaaa selalu menjadi favorit hihi, saya pun kalo mau traveling yang enggak jauh ujung2nya main ke jogja wkwkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keren Mbak, tempat wisatanya macam-macam yaa

      Hapus
  7. Masya Allah, Saya baca cerita mba, saya jadi ingat dengan seseorang, hiks.. Bener-bener kota kenangan huhu #curcol

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sttt...hew..hew...tidak apa-apa curcol Mbak Dyah.

      Hapus
  8. Saya tinggal di Jogja, mbak.
    Kapan terakhir ke sini? Sekarang Malioboro sudah banyak berubah dan lebih rapi, lho. Banyak kursi taman di sepanjang jalannya. Pokoknya romantis, deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terakhir 2017 Mbak Hastin. Insya Allah pengen ke Yogya lagi.

      Hapus
  9. Terakhir ke Jogja waktu SMP..sudah sangat lama..dan masih pengen banget bisa traveling ke sana bareng keluarga...happy banget mbak Laily bisa jalan-jalan ke sana...pasti menyenangkan sekali :)

    BalasHapus
  10. Ah, Jogja memang membuat rindu orang orang yang pernah datang dan berjumpa dengannya. Dari rumah saya cuma dua jam perjalanannya lho mbak. *terusngopo? hehehe

    BalasHapus
  11. Jogja oh jogja..mmg jd primadona
    Pantas sj kota ini menjadi daerah istimewa di indonesia ini

    BalasHapus
  12. aaaaahhh Jogja ini selalu dirindukan, aku rindu sate klathak dan kopi arang hehehe aku juga rindu naik becak ngalor ngidul kena angin sepoy2

    BalasHapus
  13. Yogya itu emang ngangenin ya Mbak.
    Saya baru sekali kesana dan belum mengexplorenya dgn baik, secara kesana untuk berobat, huhuh.
    Semoga masih diberi waktu dan rezki untuk bisa jejakkan kaki lagi ke Yogya.

    BalasHapus
  14. Jogja selalu bikin rindu untuk selalu pulang

    BalasHapus
  15. Saya belum punya kenangan sama sekali di Jogja Mbak. Belum pernah ke sana soalnya yah semoga suau hari bisa jalan2 juga ke sana.

    BalasHapus